Karst Terancam Rusak, Diaspora Ajak Pemda Matim Fokus Kelola Pariwisata

0
410
Suasana seminar bertajuk “Pentingnya Kawasan Karst dan Cekungan Air Tanah: Menimbang Tambang Batu Gamping dan Pabrik Semen di Lengko Lolok dan Luwuk Manggarai Timur” yang digelar di Aula Paroki Reo pada Sabtu, 22 Agustus 2020. (Foto: Dok. Diaspora).

RUTENG, BERITA FLORES – Kelompok Diaspora Manggarai Raya mengajak Pemerintah Daerah Kabupaten Manggarai Timur, Flores-Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) segara mengelola secara maksimal potensi pariwisata di daerah itu.

Koordinator Kelompok Diaspora Manggarai Raya, Flory Santosa Nggagur menjelaskan hal itu saat menggelar seminar bertajuk “Pentingnya Kawasan Karst dan Cekungan Air Tanah: Menimbang Tambang Batu Gamping dan Pabrik Semen di Lengko Lolok dan Luwuk Manggarai Timur” yang digelar di Aula Paroki Reo pada Sabtu, 22 Agustus 2020.

Kegiatan seminar ini menghadirkan perwakilan Kelompok Diaspora yakni, Koordinator Kelompok Diaspora, Flory Santosa Nggagur; Pembina Kelompok Diaspora, Dami Ambur; Team Hukum Kelompok Diaspora, Egi Bonur, SH. Setidaknya ada 150 peserta menghadiri seminar itu meliputi; perwakilan Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur, masyarakat lingkar tambang, perwakilan beberapa Paroki di Kevikepan Reo, masyarakat tolak tambang, masyarakat pro tambang, Kelompok Diaspora Manggarai Raya, JPIC OFM, JPIC SVD, JPIC Keuskupan Ruteng dan Biarawati dari beberapa biara di sekitar Reo.

Flory mengatakan, pihaknya telah menyampaikan beberapa poin penting bahwa Pemda Manggarai Timur melalui pemaparan Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan dan Kelompok Diaspora memiliki kesamaan pandangan dan referensi yuridis terkait perlindungan karst dan cekungan air tanah.

Flory menjelaskan, dalam konteks penyelidikan karst, Pemda Manggarai Timur tidak perlu mengalokasikan dana dan effort karena kewenangan itu akan dilakukan oleh Badan Geologi Kemeterian ESDM. Pemda Matim kata dia, hanya perlu mengajukan surat permohonan penyelidikan karst ke Kemeterian ESDM sebagai syarat formal sesuai Permen ESDM Nomor 17/2012.

Kelola Potensi Pariwisata

Ia pun mengajak Pemerintah Daerah Manggarai Timur untuk melihat potensi pariwisata yang cukup banyak di daerah itu. Terutama potensi pariwisata di Lamba Leda harus dikelola dan dikembangkan agar memberikan kontribusi maksimal bagi kesejahteraan masyarakat setempat. Untuk itu, Pemda Manggarai Timur hendaknya memanfaatkan dengan baik keberadaan Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOP LBF), karena BOP LBF yang diamanatkan oleh Perturan Presiden untuk menjadi koordinator pengembangan pariwisata di Pulau Flores.

“Tambang dan pabrik semen, selain berdampak pada kerusakan lingkungan dan kerusakan cadangan air tanah juga tidak ramah bagi pariwisata, oleh karena itu harus ditolak,” tegas Advokat senior itu.

Koordinator Kelompok Diaspora Manggarai Raya, Flory S Nggagur saat pemaparan materi seminar. (Foto: Dok. Diaspora).

Tokoh asal Pocoranaka, Manggarai Timur itu menguraikan bahwa, upaya perlindungan karst dan cekungan air tanah wajib dilakukan bukan untuk generasi masa kini saja, akan tetapi terutama generasi pada masa mendatang – anak cucu atau generasi muda selanjutnya.

Flory menegaskan, kelompok diaspora tidak anti tambang dan pabrik semen tetapi menempatkan kelestarian lingkungan, kesejahteraan masyarakat yang berkelanjutan menjadi prioritas dalam ekologi pulau kecil seperti Flores. Oleh karena itu, maka kelompok diaspora akan bekerjasama dengan instansi terkait dan para ahli untuk mengembangkan pembangunan ekonomi altetnatif yang memberikan perlindungan maksimal pada lingkungan dan manfaat ekonomis maksimal juga bagi masyarakat.

Berdasarkan pemaparan Dekan Fakultas Pertanian Undana, Dr. Damianus Adar bahwa, daerah gersang bisa dikelola menjadi lahan pertanian konservasi yang sangat menguntungkan kalau dikelola dengan baik. Fakultas Pertanian Undana kata dia, siap membantu Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur untuk pengembangan pertanian di daerah itu.

Koordinator JPIC Keuskupan Ruteng, Romo Marthen Jenarut mengatakan, hasil studi tersebut telah memberikan banyak informasi berkaitan dengan potensi tambang di wilayah utara Keuskupan Ruteng. Pembahasan potensi kawasan karst mendapat perhatian khusus dalam diskusi tersebut di mana terbentang dari Reo, wilayah Kabupaten Manggarai sampai Riung, wilayah Kabupaten Ngada.

“Karts ternyata membawa fungsi yang sangat vital sebagai penyimpan dan pengatur sumber mata air. Karena karts itu penting, maka semua pihak harus menjaga dan melestarikan kawasan tersebut. Karena itu, Gereja Katolik Keuskupan Ruteng sangat menolak kegiatan-kegiatan yang berpotensi merusak kawasan karts termasuk kegiatan pabrik semen di Luwuk maupun eksplorasi batu gamping di Lengko Lolok,” tegas Romo Marthen.

Di samping itu, pihaknya sangat yakin bahwa pilihan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat tidak hanya melalui aktivitas pertambangan saja, akan tetapi yang paling pas itu melalui sektor pertanian. Gereja Katolik Keuskupan Ruteng dalam konteks pembangunan berkelanjutan sangat setuju dengan konsep pertanian konservasi integratif yang digagas oleh Dekan Fakultas Pertanian Undana, Dr. Damianus Adar dalam presentasenya.

Koordinator JPIC (Justice, Peace, and integration of creation) OFM (Ordo Fratrum Minorum) Indonesia, Pater Alsis Goa mengatakan, rencana pembangunan pabrik semen dan penambangan batu gamping di ekosistem karst di Desa Satar Punda, Kecamatan Lamba Leda, Kabupaten Manggarai Timur bisa mengakibatkan kawasan itu kehilangan sumber mata air.

Pater Alsis menjelaskan, ekosistem karst, yang menjadi lokasi pembangunan pabrik semen adalah tempat penyimpanan dan regulator air untuk seluruh wilayah pantai utara Flores. Apabila fungsi karst sebagai regulator air terganggu, maka sumber-sumber mata air juga akan mengering. Tanpa sumber air yang cukup, kegiatan pertanian akan terdampak. Bahkan berimbas terhadap ketahanan pangan masyarakat Flores menjadi terancam.

Ia menambahkan, masyarakat yang tinggal di sekitar kawasan karst umumnya juga sangat bergantung pada sumber mata air karena sebagain besar menggantungkan hidup mereka pada sektor pertanian.

“Dengan kondisi ini, bersama warga, bersama komunitas-komunitas kami menolak kehadiran perusahaan tambang juga pabrik semen yang akan beroperasi. Karena lebih banyak mudaratnya daripada manfaatnya, lebih banyak kehancuran yang ditimbulkan daripada kebaikan,” tegas Alsis Goa. (R11).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here