Korupsi Dana BOS, Jaksa Tahan Kepsek SMPN 1 Reok

0
228
Dua tersanga saat digiring ke mobil tahanan Kejari Manggarai. (Foto: Beritaflores).

RUTENG, BERITA FLORES – Tim Penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Manggarai resmi melakukan penahanan terhadap Kepala Sekolah (Kepsek) SMPN I Reok yang berinisial HN dan MA selaku bendahara Dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah) pada Senin malam, 2 Agustus 2021.

Penahanan kedua tersangka dilakukan karena terbukti melakukan korupsi Dana BOS Reguler selama empat tahun anggaran. Tersangka ditahan selama 20 hari ke depan untuk kepentingan proses penyidikan, sebelum disidang di PN Tipikor Kupang. Pantauan wartawan tampak kedua tersangka keluar dari gedung Kejari Manggarai dengan mengenakan rompi orange, baju tahanan resmi kejaksaan. Dua tersangka pun digiring tim penyidik ke dalam mobil tahanan, selanjutnya diantar ke rumah tahanan Polres Manggarai.

Kepala Kejari Manggarai, Bayu Sugiri, SH mengatakan penahanan terhadap tersabgka dilakukan sesuai amanat pasal 21 ayat (1) KUHAP. Penahanan dilakukan dengan pertimbangan subyektif bahwa dikhawatirkan para tersangka akan melarikan diri, merusak atau menghilangkan barang bukti dan atau mengulangi tindak pidana.

Selain itu penahanan juga dilakukan sesuai dengan Pasal 21 ayat (4) huruf a, di mana penahanan dilakukan terhadap tersangka tindak pidana itu diancam dengan pidana penjara 5 tahun atau lebih.

Bayu menjelaskan, HN dan MA disangkakan melanggar, pasal 2 ayat (1) jo pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dan ditambah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP.

“Subsidiair pasal 3 junto pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dan ditambah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, junto pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP,” pungkas dia.

Berdasarkan informasi yang diperoleh awak media, ada beberapa modus operandi yang dilakukan oleh kedua tersangka, dalam pengelolaan dana BOS Reguler pada SMP Negeri I Reok selama empat tahun anggaran antara tahun 2017, 2018, 2019, dan 2020.

“Melaksanakan Kegiatan Fiktif (uangnya dibagikan-bagikan kepada para guru dan pegawai), mark up kegiatan, melaksanakan kegiatan yang tidak dilengkapi dengan bukti pertanggungjawaban yang lengkap dan memadai, kelebihan pembayaran honor kepada para guru dan pegawai,” bebernya.

Sementara kerugian keuangan negara yang timbul akibat perbuatan tersangka adalah Rp839.401.569,00 (Delapan Ratus Tiga Puluh Sembilan Juta Empat Ratus Satu Ribu Lima Ratus Enam Puluh Sembilan Rupiah), dengan rincian sebagai berikut:

Pertama, terdapat pengeluaran fiktif sebesar Rp430.748.409. Kedua, terdapat mark up pengeluaran sebesar Rp160.362.632,00. Ketiga, terdapat pengeluaran yang tidak dilengkapi dengan pertanggungjawaban yang lengkap dan memadai sebesar Rp115.990.528,00. Keempat, terdapat kelebihan pembayaran honor tahun 2020 para pegawai honorer SMPN 1 Reok sebesar Rp132.300.000,00.

Hal itu, sesuai dengan Laporan Perhitungan Kerugian Keuangan Negara dengan Dugaan Tindak Pidana Korupsi Pengelolaan Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) oleh Inspektorat Kabupaten Manggarai selama empat tahun, sejak 2017 sampai 2020.

Adapun para pihak yang terkait yakni 29 orang saksi terdiri dari guru dan pegawai pada SMP Negeri I Reok, pihak ketiga kegiatan makan dan minum, termasuk pihak ketiga pengadaan ATK yang telah mengembalikan kerugian keuangan negara.

“Pihak ketiga kegiatan pengadaan ATK,
telah mengembalikan kerugian keuangan negara sebesar Rp441.102.858,00 (empat ratus empat puluh satu juta seratus dua ribu delapan ratus lima puluh delapan rupiah),” tutup Sugiri. (RONALD/RED).

Previous articleModel Pembelajaran Daring SMPN 4 Langke Rembong dapat Direplikasi
Next articleBupati Agas Target Jadikan Matim Sebagai Kabupaten Lumbung Ternak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here